Perbedaan Mencolok Kehidupan Warga Yang Ikuti Ahok Vs Warga Yang Ikuti Saran Yusril

ISLAMNKRI.COM - Di Rusun Mereka "Dimanja", di Perahu Mereka Menderita, inilah gambaran warga yang direlokasi oleh ahok ke ruma...



ISLAMNKRI.COM- Di Rusun Mereka "Dimanja", di Perahu Mereka Menderita, inilah gambaran warga yang direlokasi oleh ahok ke rumah susun dengan warga yang masih bandel tinggal diperahui gara gara dipengaruhi Yusril Ihza Mahendra

Kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, telah digusur Pemerintah Provinsi DKI Jakarta pada Senin (11/4/2016) lalu. Sebagian warga telah direlokasi ke Rusun Rawa Bebek, Cakung, Jakarta Timur.

Sebagian lainnya memutuskan untuk tetap tinggal di perahu di sekitar lokasi penggusuran.

Warga yang memilih direlokasi mengaku rusun yang mereka tempati cukup nyaman. Mereka juga menyebut fasilitasnya memadai.

"Saya akui bersih tempatnya. Sementara ini, udah sepuluh hari, belum ada (keluhan) ya, nyaman-nyaman aja," kata salah satu penghuni rusun, Sapiudin (62), kepada Kompas.com, Rabu (20/4/2016).

"Kalau fasilitas ya memadai, lokasi memadai, cuma karena ini untuk bujang jadi cuma satu kamar," kata penghuni lainnya, Bambang (60).

Bambang juga menyebut kehidupan di rusun lebih sehat. Setiap pagi, ia dan istrinya bisa berkeliling rusun untuk berolahraga.

"Di sini kan lingkungan sehat. Beda kayak Pasar Ikan. Saya tiap pagi bisa olahraga jalan-jalan keliling sini. Lumayan tiga putaran saja sudah sehat," kata warga yang kini tinggal di lantai 1 Blok A itu.

Unit yang ditempati warga berukuran 4 x 6 meter persegi. Rusun itu terdiri dari satu ruangan utama tanpa sekat yang dilengkapi satu ruang kamar mandi dan satu ruang toilet yang terpisah.

Kamar mandi di dalam rusun dilengkapi shower. Tidak ada bak mandi yang disediakan. Toilet yang digunakan adalah toilet duduk.

Setiap unit rusun dilengkapi ranjang tingkat tanpa kasur, dua lemari, dan dua meja. Semuanya dicat berwarna cokelat. Rusun tipe 24 itu tidak memiliki dapur.

Dapur disediakan di luar unit rusun. Dapur tersebut ditempatkan di luar unit dan diberi sekat serta nomor sebagai penanda. Sekat dapur itu juga digunakan warga untuk menjemur pakaian.

Rusun lima tingkat itu dilengkapi lift dan tangga untuk menunjang aktivitas warga. Halaman di sekitar rusun pun cukup luas. Anak-anak rusun sesekali tampak bersepeda di halaman rusun itu.

Selama tiga bulan pertama, warga tidak dipungut uang sewa rusun. Mereka hanya membayar uang listrik. Barulah pada bulan keempat warga harus membayar sewa sebesar Rp 300.000 per bulan.

Selain fasilitas di dalam unit, warga pun mendapat fasilitas untuk menggunakan transjakarta secara gratis. Mereka hanya tinggal menunjukkan identitas sebagai warga rusun.

PT Transjakarta telah menyediakan dua armada bus di rusun untuk mempermudah warga yang ingin bepergian. Jam operasional bus dimulai pukul 05.00 sampai dengan 19.30 WIB.

Anak-anak SD dan SMP yang menghuni Rusun Rawa Bebek telah pindah sekolah ke lokasi yang lebih dekat dengan rusun. Setiap pagi mereka berangkat ke sekolah dengan menggunakan bus sekolah.

Satu bus sekolah disediakan di halaman rusun. Siang dan sore harinya, mereka kembali dijemput untuk pulang ke tempat tinggal baru mereka di Rusun Rawa Bebek.

Anak-anak kecil pun sudah mulai belajar di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) sejak Selasa (19/4/2016).

Ketua pengelola PAUD Rusun Rawa Bebek Sugiati mengatakan, mereka tampak antusias dalam belajar. Mereka langsung dapat berbaur dengan guru dan teman-temannya.

Pilihan menetap di perahu

Berbeda dengan warga yang mengaku nyaman tinggal di rusun, warga yang memilih menetap di perahu kini dikelilingi tumpukan sampah.

Dari pantauan Kompas.com, banyak sampah menumpuk di sepanjang tanggul Sunda Kelapa. Tumpukan sisa bungkus makanan, plastik, botol, hingga bungkus rokok mengapung membuat pinggir laut tersebut tampak hitam.

Sun, salah satu warga yang tinggal di perahu mengatakan, bau sampah yang menyengat membuat dia dan keluarga terganggu. Tumpukan sampah itu juga membuat Sun khawatir akan kesehatan keluarganya.

"Terganggulah, susah juga tidurnya, banyak sampah. Takut ada penyakit juga, Mas," kata Sun kepada Kompas.com, Rabu (20/4/2016).

Selain itu, warga yang menetap di perahu mengaku kesulitan untuk mandi, cuci, kakus (MCK). Juang (40), warga lain yang tinggal di perahu, menyebut, warga harus mendatangi WC umum di Luar Batang. Tempat tersebut juga tak gratis.

"Kalau untuk mandi sekitar Rp 4.000," kata Juang, Senin (18/4/2016).

Sementara itu, untuk buang air, Juang mengaku juga harus menuju WC umum. Harga yang dipatok pun sama. Namun, ia menjelaskan, tak jarang juga buang air di sekitar tempat tinggalnya di perahu.
Perahu yang mereka tempati diisi tidak hanya satu keluarga. Ada pula perahu yang ditempati 3-5 keluarga. Berbagai macam peralatan rumah tangga, seperti televisi, kasur, dan pakaian pun tersusun di atas perahu tersebut.

Anak-anak mereka kesulitan belajar. Mereka tidak dapat belajar di perahu karena penerangan yang tidak memadai di malam hari. Bahkan, ada di antara mereka yang terpaksa berhenti sekolah karena tempatnya belajar ikut digusur.

"(Anak saya) udah gak sekolah, TK-nya tergusur," ujar Lastri, warga lainnya, beberapa waktu lalu.

Anak-anak mereka pun kini bermain di atas puing-puing sisa penggusuran.

sumber: kompas.com


Name

air asia,1,Aqidah,4,Berita,3877,Berita Pilihan,11,Break,5,Figur,3,Figure,89,Fiqih,14,Gallery,6,Harokah,2,HUMOR,1,Internasional,540,Kajian Islam,14,Kalam Salaf,1,KHILAFAH,12,Kisah,2,Kisah Hikmah,1,Kisah Wali,1,Link,1,LINTAS MADZAB,3,Manaqib Ulama,3,MUALAF,5,Muslimah,3,Nasional,9442,News,130,ngeluh,1,OPINI,457,RADIKALISME,21,Science,1,Sejarah,33,syahrini,1,TANYA JAWAB AGAMA,1,Tekno,2,Terbaru,277,TEROSISME,72,Tokoh,2,Toleran,71,Toleransi,2,Video,105,Wawasan Kebangsaan,37,WISDOM,13,
ltr
item
BERANINEWS.COM: Perbedaan Mencolok Kehidupan Warga Yang Ikuti Ahok Vs Warga Yang Ikuti Saran Yusril
Perbedaan Mencolok Kehidupan Warga Yang Ikuti Ahok Vs Warga Yang Ikuti Saran Yusril
http://farm2.staticflickr.com/1474/26480583612_bc0b3b23df_b.jpg
BERANINEWS.COM
http://www.beraninews.com/2016/04/Perbedaan-Mencolok-Kehidupan-Warga-Yang-Ikuti-Ahok-Vs-Warga-Yang-Ikuti-Saran-Yusril.html
http://www.beraninews.com/
http://www.beraninews.com/
http://www.beraninews.com/2016/04/Perbedaan-Mencolok-Kehidupan-Warga-Yang-Ikuti-Ahok-Vs-Warga-Yang-Ikuti-Saran-Yusril.html
true
2989197615663516469
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy