Pembaca Doa Dari Fraksi Gerindra Yang Mengejek Jokowi & Ahok Ini Tertawa Usai...

ISLAMNKRI.COM -  Doa sejatinya berisi harapan dan ungkapan hati umat manusia kepada Tuhan YME. Namun, yang terjadi dalam Rapat Paripurna...



ISLAMNKRI.COM - Doa sejatinya berisi harapan dan ungkapan hati umat manusia kepada Tuhan YME. Namun, yang terjadi dalam Rapat Paripurna Pembukaan Masa Persidangan I DPR RI tahun sidang 2016-2017 di gedung DPR/MPR hari ini cukup membuat heboh khalayak.

Doa penutup yang dibawakan anggota DPR-RI dari Fraksi Gerindra, HR.Muhammad Syafi'i di hadapan Presiden Joko Widodo, Wapres Jusuf  Kalla dan para menteri serta kepala lembaga negara ini cukup terdengar seperti sindiran. Sebagian orang yang mendengar doa ini menyebutnya sebagai doa politis

Pembacaan doa di sidang paripurna DPR RI siang tadi membuat gempar dunia maya. Bagaimana tidak, isi doa yang dibacakan setelah pidato kenegaraan Presiden Joko Widodo itu dipenuhi kritik dan sindiran terhadap kinerja pemerintah Khususnya terhadap Presiden Jokowi dan Juga Gubernur DKI Jakarta Ahok Tak Luput kena Sindir Oleh Si Pembaca Doa Dari Fraksi Gerindra  HR.Muhammad Syafi'i

Tak lama setelah sidang ditutup video berjudul "Doa Menggemparkan Setelah Pidato Presiden di Sidang MPR/DPR 16 Agutustus 2016" beredar di YouTube. Komentar pro dan kontra netizen mengenai video tersebut pun bermunculan.

Muhammad Syafi'i, anggota DPR dari Fraksi Gerindra yang membaca doa tersebut awalnya tertawa ketika mendengar bahwa apa yang disampaikannya telah membuat gempar. Saat ditanya apakah ia membaca teks atau tidak, Syafi'i menjawab tidak.

"Enggak pakai. Muncul saja. Tapi memang beberapa hari sebelumnya dimintain teks (oleh Setjen DPR), tapi saya bilang saya tidak pernah pidato atau baca doa pakai teks, tapi tergantung pada yang saya dengar yang saya lihat," katanya di kompleks Parlemen Jakarta, Selasa (16/8/16).

Sebelum naik podium membaca doa dalam forum yang dihadiri Presiden Jokowi, Wapres Jusuf Kalla dan banyak orang penting di negeri ini, Setjen DPR sempat bertanya kembali soal teks doanya. Tapi karena memang tidak punya, Syafi'i tetap dipersilahkan menjalankan tugas itu.

"Alhamdulillah dikasih hidayah sama Allah SWT," tukas anggota Komisi III itu.

Soal isi doanya terkesan menyindir pemerintah, Syafi'i berdalih bahwa itu hanya refleksi kemerdekaan. Dia mengklaim hanya menyampaikan suasana kebatinan yang sebenarnya sedang dirasakan oleh masyarakat.

Kalaupun doanya itu akan disikapi negatif oleh pendukung Jokowi, Syafi'i mengaku menerima apapun resikonya. Tapi ia menegaskan bahwa apa yang dia ucapkan dalam dalam doa di forum kenegaraan itu bukan pesanan Partai Gerindra.

"Sama sekali tidak ada. Ya kan setiap tindakan ada resikonya. Kita kan ingin memperbaiki. Kan itu juga ditutup dengan kalimat, kalau bertobat, ya bagus. Tapi kalau tidak tobat kan, kita ini sudah sengsara," tutur anggota Dewan Penasehat DPP Gerindra.

Mantan anggota DPRD Kota Medan itu juga berharap dengan doanya ada perbaikan pada sikap aparatur pemerintah. Tidak seperti sekarang, aparat negara dibuat berhadap-hadapan dengan rakyat.

"Jadi pemerintah itu harus memberi manfaat. Jangan malah memanfaatkan rakyat. Gitu lho maksudnya," ujar Syafi'i, yang mengaku setelah membaca doa itu dia menerima setidaknya 300 SMS dan 78 kali panggilan masuk. Semua merespon positif.

"(Doa) itu curahan isi hati. Dan saya semalam juga dapat telepon dari Medan, bahwa tanah sengketa dengan AURI itu sudah dimenangkan oleh rakyat di PN, PT, dan MA. Sudah inkracht. Tapi rakyat malah dipaksa untuk hengkang, karena mereka mau bangun perumahan yang lain," pungkas politikus yang selalu mengenakan peci itu.

Potongan video doa itu diunggah ke laman YouTube. Berikut ini isi sebagian doa yang dibawakan Syafi’i dengan derai air mata:

“Seperti mata pisau yang hanya tajam ke bawah, tapi tumbuh ke atas sehingga mengusik rasa keadilan bangsa ini. Wahai Allah, memang semua penjara overcapacity tapi kami tidak melihat ada upaya untuk mengurangi kejahatan karena kejahatan seperti diorganisir ya Allah.

Kami tahu pesan dari sahabat Nabi Nuh bahwa kejahatan-kejahatan ini bisa hebat bukan karena penjahat yang hebat tapi karena orang-orang baik belum bersatu atau belum mempunyai kesempatan di negeri ini untuk membuat kebijakan-kebijakan yang baik yang bisa menekan kejahatan-kejahatan itu.

 Biarlah kehidupan ekonomi kami, Bung Karno sangat khawatir bangsa kami akan menjadi kuli di negeri kami sendiri. Tapi hari ini, sepertinya kami kehilangan kekuatan untuk menyetop itu bisa terjadi. Lihatlah Allah. Bumi kami yang kaya dikelola oleh bangsa lain dan kulinya adalah bangsa kami. ya rabbal alamin.

Kehidupan sosial budaya, seperti kami kehilangan jati diri bangsa ini, yang ramah, yang santun, yang saling percaya. kami juga belum tahu bagaimana kekuatan pertahanan dan keamanan bangsa ini kalau suatu ketika bangsa lain menyerang bangsa kami. Ya rahman ya rahim tapi kami masih percaya kepadaMu, bahwa kami masih menadahkan tangan kepadamu artinya engkau adalah Tuhan kami, Engkau adalah Allah YME. 

Jauhkan kami dari pemimpin yang khianat yang hanya memberikan janji-janji palsu, harapan-harapan kosong, dan kekuasaan yang bukan untuk memajukan dan melindungi rakyat ini, tapi seakan-akan arogansi kekuatan berhadap-hadapan dengan kebutuhan rakyat. 

Di mana-mana rakyat digusur tanpa tahu ke mana mereka harus pergi. Di mana-mana rakyat kehilangan pekerjaan Allah di negara ini rakyat ini outsourcing, tidak ada jaminan kehidupan mereka. Aparat seakan begitu antusias untuk menakuti rakyat.

Hari ini di Kota Medan di Sumut, 5000 kepala keluarga sengsara dengan perlakuan aparat negara. Allah lindungilah rakyat ini, mereka banyak tidak tahu apa-apa. Mereka percayakan kendali negara dan pemerintahan. Allah kalau ada mereka yang ingin bertaubat, terimalah taubat mereka ya Allah. tapi kalau mereka tidak brtaubat dengan kesalahan yang dia perbuat, gantikan dia dengan pemimpin yang lebih baik di negara ini Ya Allah..

Silahkan Tonton Video Selengkapnya Dibawah ini dan berikan komentar anda, Pantaskah berdoa Seperti Ini ?


Sumber: Jpnn.com


Name

air asia,1,Aqidah,4,Berita,3302,Berita Pilihan,11,Break,5,Figur,3,Figure,89,Fiqih,14,Gallery,6,Harokah,2,HUMOR,1,Internasional,529,Kajian Islam,14,Kalam Salaf,1,KHILAFAH,12,Kisah,2,Kisah Hikmah,1,Kisah Wali,1,Link,1,LINTAS MADZAB,3,Manaqib Ulama,3,MUALAF,5,Muslimah,3,Nasional,8880,News,130,ngeluh,1,OPINI,453,RADIKALISME,21,Science,1,Sejarah,33,syahrini,1,TANYA JAWAB AGAMA,1,Tekno,2,Terbaru,277,TEROSISME,72,Tokoh,2,Toleran,71,Toleransi,2,Video,105,Wawasan Kebangsaan,37,WISDOM,13,
ltr
item
BERANINEWS.COM: Pembaca Doa Dari Fraksi Gerindra Yang Mengejek Jokowi & Ahok Ini Tertawa Usai...
Pembaca Doa Dari Fraksi Gerindra Yang Mengejek Jokowi & Ahok Ini Tertawa Usai...
http://farm9.staticflickr.com/8105/28406071863_1345f225f4_b.jpg
https://i.ytimg.com/vi/hH2RqAE66Jo/default.jpg
BERANINEWS.COM
http://www.beraninews.com/2016/08/Pembaca-Doa-Dari-Fraksi-Gerindra-Yang-Mengejek-Jokowi-Ahok-Ini-Tertawa-Usai.html
http://www.beraninews.com/
http://www.beraninews.com/
http://www.beraninews.com/2016/08/Pembaca-Doa-Dari-Fraksi-Gerindra-Yang-Mengejek-Jokowi-Ahok-Ini-Tertawa-Usai.html
true
2989197615663516469
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy