Anak Pemulung Ini Awalnya "Diberi Mie Ayam Gratis" di Restoran. Namun Saat Pemilik Restoran Melihat Lengan Anak Itu, Air Matanya Tak Hentinya Tumpah!

BERANINEWS.COM -  Di sebuah desa pinggir kota, ada seorang nenek  bernama Ani, umurnya sudah 65 tahun. Beliau hidup bersama suaminya tapi ti...

BERANINEWS.COM - Di sebuah desa pinggir kota, ada seorang nenek  bernama Ani, umurnya sudah 65 tahun. Beliau hidup bersama suaminya tapi tidak dikaruniai anak, walaupun hidup serba sederhana, tapi mereka hidup nyaman.

Sejak suaminya meninggal, nenek Ani merasa sangat kesepian.

Suatu malam, nenek Ani sangat merindukan suaminya. Ia sendirian pergi menuju nisan suaminya di atas gunung. Sesampainya di depan nisan suaminya, ia menangis bertanya kenapa sang suami tega meninggalkan ia sendirian. Di depan nisan itu, nenek Ani mengutarakan banyak isi hatinya.

Tiba-tiba, dari dalam nisan ia mendengar suara sayup-sayup,

"Sebentar lagi akan ada orang datang menemanimu!"

"Suamiku? Kamukah yang berbicara kepadaku?" nenek Ani terkejut bertanya.

Namun tengah malam itu tidak ada yang menjawabnya.  Nenek Ani lalu merasa itu mungkin hanya halusinasi saja.

Malam itu, nenek Ani sendirian dalam gelap turun gunung, saat hampir sampai pintu masuk desa, tiba-tiba terdengar suara tangisan bayi.

Suara tangisan itu terdengar di depan, semakin lama semakin kencang, kedengarannya sangat sedih.

Kemudian, nenek Ani melihat sebuah kotak kardus kecil. Saat dibuka didalamnya tergeletak seorang bayi perempuan yang dibungkus kain. Tampaknya bayi itu kelaparan.

Nenek melihat segala penjuru dan berteriak, "Ada orang tidak?"

Ia menunggu lama namun tidak ada yang menjawab.

Ternyata bayi itu dibuang.

Nenek Ani kemudian menggendong anak itu. Saat itu ia tiba-tiba teringat kata-kata yang terdengar dari nisan suaminya, "Sebentar lagi akan ada orang datang menemanimu!". Nenek Ani mengira bayi itu adalah pemberian suaminya, ia lalu menatap bayi dalam bungkusan kain itu dan merasa sangat bersyukur.

Sejak itu, nenek Ani merawat bayi itu. Bayi perempuan itu diberinya nama Ayu. Setiap hari nenek Ani memohon orang untuk membantu menyusui Ayu, sampai-sampai ada yang kesal dan mengeluh, namun nenek Ani tidak peduli.

Tengah malam saat anak itu kelaparan, nenek Ani akan memasakkan bubur panas.

Pelan-pelan anak itu tumbuh besar, seharian mulai ribut dan seisi rumah ramai akan suara celotehnya. Nenek Ani sangat senang dan gembira, seisi rumah penuh akan suara riuh dan canda tawa.

Kemanapun nenek Ani pergi, beli sayur, bersawah, ke kota, Ayu pasti akan dibawa juga.

Dalam sekejap, 5 tahun pun berlalu. Sudah waktunya Ayu mesti ke sekolah. Namun, uang sekolah bagi nenek 70 tahun itu rasanya sangat berat.

Demi menyekolahkan Ayu, nenek Ani lalu meninggalkan desa, membawa Ayu ke kota. Setiap hari ia memulung, memunguti sampah-sampah bekas yang masih bisa dijual.

Ayu juga sangat pengertian, ia membantu nenek memungut dan membawa karung.

Setengah tahun berlalu begitu saja, nenek Ani telah menabung sedikit uang, tapi ia tidak rela memboroskannya. Biasanya mereka hanya makan bakpau di tambah sayur asin. Walaupun dilewati dengan sulit, namun ia merasa puas dan cukup.

Suatu hari, nenek Ani dan cucunya Ayu memulung sampai gelap. Saat melewati restoran mie, ia lalu mengajak Ayu,

"Ayu, hari ini adalah hari dimana nenek bertemu dengan kamu 5 tahun lalu! Biar nenek belikan kamu mie untuk merayakannya!"

"Nek, Ayu masih lebih suka makan bakpau sama sayur asin kok!" Ayu yang pengertian tidak mau neneknya memboroskan uang yang susah payah didapatnya.

"Nenek belum pernah merayakan ulang tahunmu. Hari ini biarkan nenek kasih kamu kado ulang tahun!". Nenek lalu dengan gemetaran masuk kedalam restoran mie.

"Bu, pesan satu mangkok besar mie ayam, banyakin kuahnya yah!" Nenek Ani memesan.

"Iya! Tunggu sebentar yah!" ujar ibu pemilik restoran.

Beberapa menit kemudian, ibu pemilik restoran membawakan semangkok mie ayam yang panas di meja mereka.

"Nek, nenek makan dulu saja!" ujar Ayu.

"Nenek nggak suka makan mie, kamu habiskan saja, nanti nenek minum kuahnya sudah cukup!" jawab nenek Ani.

Pemilik restoran yang baik hati pun terharu akan pemandangan nenek dan cucu ini.

Dari dalam dapur ia mengambil mangkok kosong lalu mengatakan, "kuah di mangkok itu terlalu banyak,tumpahkan separoh kuahnya ke dalam mangkok ini, kuahnya bisa lebih cepat dingin."

"Terima kasih!" ujar nenek.

Setengah dari kuah mie itu dipindahkan ke mangkok satunya lagi, Ayu berusaha untuk menjepit mie ke dalamnya, namun dilarang Nenek Ani.

Setelah makan, nenek Ani mengeluarkan uangnya yang lusuh dari dalam kantongnya. Saat mau disodorkan ke ibu restoran, pemilik restoran hanya berkata, "Hari ini kalian adalah tamu ke 88, setiap hari, tamu ke 88 akan diberi makan 1 mangkok mie gratis!"

Ayu yang mendengarnya dengan gembira berkata, "Terima kasih, Bu!"

Sejak saat itu, di depan restoran mie itu selalu berdiri seorang anak perempuan. Ia menghitung tamu yang masuk satu per satu demi mendapatkan mie gratis.

Ibu pemilik restoran juga sangat baik hati, saat tamunya tidak lebih dari 88 orang, ia akan mengundang temannya untuk datang makan mie berpura-pura menjadi tamu.

Begitulah, setiap hari Ayu makan mie gratis di restoran itu..

Nenek Ani dan ibu pemilik juga menjadi akrab.

Cuaca mulai panas, pada suatu hari Ayu berpakaian singlet. Ibu pemilik melihat di lengan kanannya ada tanda lahir, ia langsung bertanya kepada nenek Ani, "Cucu nenek umurnya berapa?"
"6 tahun!" jawab nenek.

Ibu pemilik restoran sudah berlinangan air mata dan bertanya lagi, "Ayah ibu mereka ada di rumah?" setelah bertanya ia mulai menangis tersedu-sedu.

Nenek Ani sepertinya mengerti apa maksud ibu itu. Karena Ibu pemilik restoran baik kepadanya dan Ayu, nenek itu mulai bercerita asal usul Ayu. Ternyata Ayu adalah anak kandung ibu pemilik restoran!

Dulu, saat ibu Ayu baru menikah, keadaan rumah tangga mereka sangat miskin. Bahkan untuk makan saja ada masalah. Saat anak pertama yang dilahirkan adalah perempuan, mertuanya pun sangat kesal. Seharian mengomeli ibu Ayu dan mempersulitnya.

Kemudian ibu Ayu melahirkan lagi, siapa yang tahu, anak kedua juga perempuan, di lengannya ada tanda lahir.

Rumah tangga yang saat itu sudah miskin tambah terbeban lagi. Mertuanya yang berang merampas anak keduanya yang belum 10 hari. "Saya takut anak saya mati kelaparan, lalu saya mengikuti mertua. Ibu mertua membuangnya di desa pinggir kota lalu pergi. Saya diam-diam meletakkannya di dekat pintu masuk desa, menunggu sampai ada orang yang mengambil anak malang itu."

"Ibu!! Ibu! Huhuhuhuhu….!" Ayu kemudian menangis memeluk ibu kandungnya.

"Maafkan ibu, nak! Ibu bersalah telah membuangmu!" ibu anak itu kemudian berpelukan erat.

Setelahnya, ibu pemilik restoran menyekolahkan Ayu, dan membawa nenek Ani pulang ke rumah. Ibu pemilik restoran menganggap nenek Ani sebagai ibunya sendiri, nenek Ani juga tidak perlu memulung, memungut sampah bekas lagi.

Nenek Ani pun akhirnya hidup bahagia dirawat oleh ibu pemilik restoran. Sampai suatu hari nenek Ani meninggal, ibu pemilik restoran juga mengistirahatkannya di samping nisan suaminya.


Sumber: beauty ( cerpen.co.id )


Name

air asia,1,Aqidah,4,Berita,5694,Berita Pilihan,11,Break,5,Figur,3,Figure,89,Fiqih,14,Gallery,6,Harokah,2,HUMOR,2,Internasional,557,Kajian Islam,14,Kalam Salaf,1,KHILAFAH,12,Kisah,2,Kisah Hikmah,1,Kisah Wali,1,Link,1,LINTAS MADZAB,3,Manaqib Ulama,3,MUALAF,5,Muslimah,3,Nasional,11244,News,130,ngeluh,1,OPINI,461,RADIKALISME,21,Science,1,Sejarah,33,syahrini,1,TANYA JAWAB AGAMA,1,Tekno,2,Terbaru,277,TEROSISME,72,Tokoh,2,Toleran,71,Toleransi,2,Video,105,Wawasan Kebangsaan,37,WISDOM,13,
ltr
item
BERANINEWS.COM: Anak Pemulung Ini Awalnya "Diberi Mie Ayam Gratis" di Restoran. Namun Saat Pemilik Restoran Melihat Lengan Anak Itu, Air Matanya Tak Hentinya Tumpah!
Anak Pemulung Ini Awalnya "Diberi Mie Ayam Gratis" di Restoran. Namun Saat Pemilik Restoran Melihat Lengan Anak Itu, Air Matanya Tak Hentinya Tumpah!
https://i.ytimg.com/vi/Bs7kgfGTidc/hqdefault.jpg
https://i.ytimg.com/vi/Bs7kgfGTidc/default.jpg
BERANINEWS.COM
https://www.beraninews.com/2018/09/anak-pemulung-ini-awalnya-diberi-mie.html
https://www.beraninews.com/
https://www.beraninews.com/
https://www.beraninews.com/2018/09/anak-pemulung-ini-awalnya-diberi-mie.html
true
2989197615663516469
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy